Kamis, 28 Juni 2012

Ketua Dewan Pembina (harus punya hoki)



Pak SBY adalah Ketua Dewan Pembina dari partai berkuasa. Dialah salah seorang dari, konon, sembilan pengagas dan pendiri Partai Demokrat yang menjadi pemenang pemilu dua periode. Mungkin karena dia berperawakan besar dan ganteng pula, maka terpilihlah dia menjadi ketua dewan pembina, dan selanjutnya menjadi presiden Republik Indonesia.

Apa tolok ukur seorang menjadi ketua dewan pembina dalam partai itu saya tidak tahu, sama halnya saya tidak tahu pula mengapa SBY menjadi presiden Republik Indonesia keenam. Ada yang mengatakan hidup ini adalah wujud dari hasil kerja keras dan cerdas otak, tetapi ada pula yang mengatakan karena peruntungan. Anehnya, kerja keras dan cerdas akal pun tak mesti menentukan orang bisa memperoleh keberhasilan, kalau tidak disertai hoki. Maka berkatalah seorang pendeta yang menyebut dirinya “drunken priest” “Kalo lo kagak punya hoki, jangan harap lo masok sorga”.

Hoki itu bahasa Tionghoa yang dalam bahasa Indonesia kita sebut peruntungan atau nasib. Nasib bisa mujur tetapi bisa juga sial atau apes. Dunia kehidupan adalah ibarat gelanggang lomba bagi manusia yang telah ditentukan nasibnya menurut takdir. Yang terdahulu akan kemudian dan yang kemudian akan terdahulu. Kalau hoki menyertainya, dia mujur, dan kalau dalam perjalanan takdir dia  tidak memperoleh hoki, maka apeslah dia. Banyak orang cerdas pandai mengatakan hidup ini pilihan, tetapi pastilah tak ada manusia yang memilih hidup menjadi apes melulu. Itu mungkin sebabnya orang selalu saja mengharapkan nasib baik atau peruntungan dalam segala pekerjaan.

Dalam tayangan Kick Andy di layar teve Metro (15 Juni 2012), seorang Dahlan Iskan telah menjadi kaya dan ditunjuk pula oleh Presiden  SBY dalam kabinetnya sebagai menteri BUMN. Sebelumnya, dia memangku jabatan direktur utama PLN. Ketika kecil dia hidup miskin papa, tak punya apa-apa. Lahirnya kapan tak jelas pula. Dia menaksir umurnya dalam tahun 2012 adalah 61 tahun. Ayahnya mengatakan dia baru mulai merangkak waktu Gunung Kelut meletus, dan itu terjadi pada tahun 1951. Bulan dan tanggal lahir, dicatatnya saja sendiri sama dengan tanggal kelahiran RI, 17 Agustus.

Hidup dalam kemiskinan yang tak tentu arah macam Dahlan jumlahnya tak sedikit di kampungnya, tetapi hanya Dahlan saja yang ditentukan oleh hoki untuk menjadi menteri. Beberapa orang yang  lain mungkin juga jadi orang baik dan berhasil punya perusahaan besar dan hidup bermegah dalam kemewahan berlimpah, tetapi sisanya lebih banyak masih tertatih-tatih dalam alam “kere” yang mungkin tak kan berkesudahan. Mereka pun telah bekerja keras dan cerdas pula dalam perjalanan takdir kehidupannya. Tak diceritakan apakah menjadi menteri adalah cita-cita Dahlan kecil ketika masih sekolah di madrasah dulu dan bagaimana dia berusaha kerja keras dan cerdas untuk mencapai kedudukan menteri. Dia cuma mengatakan kemiskinan itu dinikmatinya saja apa adanya.

Barangkali Pak SBY pun demikian, hoki agaknya selalu saja menyertai perjalanan hidupnya dalam takdir yang tidak dia ketahui. Takdir adalah ketentuan atau ketetapan Tuhan (KBBI Pusba), dan karena itu orang mau jadi apa kemudian sesungguhnya adalah ketetapan Tuhan juga. Maka berkatalah Pengkhotbah, apa yang terjadi sekarang sesungguhnya telah ditentukan sebelumnya. Konon, SBY bercita-cita menjadi tentara seperti ayahnya, dan dia berhasil menjadi jenderal pula. Tetapi, hoki menyertai orang dalam perjalanan hidupnya untuk menjadi sesuatu yang tak pernah ada dalam angan-angannya ketika kecil. SBY pun menjadi presiden RI. Dia Ketua Dewan Pembina (Partai Demokrat) kini.

Ketua Dewan Pembina artinya ketua yang memimpin atau bertugas mengetuai dewan atau majelis atau badan yang terdiri atas beberapa orang anggota yang pekerjaannya memberikan nasihat, memutuskan suatu hal, dsb dengan jalan berunding (KBBI Pusba). Apakah SBY berhasil membina atau memimpin, mungkin pembaca coretan ini sudah banyak tahu.

Pada kenyataannya  SBY tampak geram ketika dia berpidato di layar televisi, lantaran partainya turun peringkat elektabilitas di mata rakyat, nyaris sampai pada titik paling nadir. SBY membina partainya untuk berdiri di atas asas cerdas, bersih, dan santun, tetapi orang pintar, cerdas, dan santun binaannya justru tidak jujur, dan melenceng dari asas itu, dan menjadi manusia paling  korup dan merusak citra partai Demokrat.

SBY pun berkata, “Karena nila setitik rusak susu sebelanga”. Walaujpun begitu dia berkilah, persentase jumlah koruptor dalam partai yang dipimpinnya jauh lebih kecil  daripada partai besar lain, dengan menyebut data hasil survai entah dari mana sumbernya. Tetapi, para pengamat politik mengatakan nilai korup paling besar sampai mencapai triliunan rupiah justru dilakukan oleh hanya segelintir oknum Partai Demokrat.

Dari segi tata bahasa, SBY disebut memegang jabatan di partainya sebagai Ketua Dewan Pembina. Itu logika yang lurus, sebab dia adalah ketua yang memimpin dewan pembina. Bukankah dewan pembina itu adalah badan atau sekelompok  orang yang membina atau memimpin anggota partainya supaya berjalan lurus menurut asas yang telah ditentukan?

Pada umumnya  partai lain menyebutkan jabatan Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP), Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) dan Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC). Ini logika yang miring pengertiannya. Ketua Dewan Pimpinan Pusat boleh jadi juga berarti ketua dewan atau majelis yang dipimpin oleh pusat karena kata “pimpinan” berarti (orang) yang dipimpin atau hasil memimpin.

Kalau kita menyebut “dewan pimpinan pusat” maka “pusat” itu boleh kita pertanyakan siapakah dia, dan apakah jabatan dia sesungguhnya. Tentu saja dapat kia katakan bahwa “pusat” itulah yang memimpin dewan. Kalau begitu, “pusat” itu adalah ketua juga lantaran dialah yang memimpin dewan. Lantas, “ketua dewan pimpinan pusat” itu apa maksudnya. Ketua dewan yang dipimpin oleh pusatkah, atau ketua dewan pimpinan itu berada di pusat.

Kata “pimpin” seharusnya sama atau identik dengan “bina” karena keduanya berarti hasil memimpin dan hasil membina. Baik “pimpinan” maupun “binaan” bukanlah pemimpin atau  pembina. Jikalau Partai Demokrat memberikan SBY jabatan sebagai “Ketua Dewan Pembina”, mestinya partai yang lain pun menyebut “Ketua Dewan Pemimpin Pusat”. Demikian pun Ketua Dewan Pemimpin Daerah itu adalah ketua dewan yang memimpin di daerah atau di cabang. Mereka itu bukan pimpinan atau orang yang dipimpin. Mereka pemimpin dan bertugas memimpin di daerahnya.

Logika “dewan pimpinan’ ini miring jalannya lantaran kata “pimpinan” telah umum atau telanjur dimengerti atau diberi pengertian sebagai “kumpulan para pemimpin”. KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia IV) mengartikan “pimpinan” adalah hasil  memimpin; bimbingan; tuntunan. Tentu saja “binaan” juga berarti hasil membina. Demokrat itu adalah partai binaan (yang dibina, dibangun oleh) SBY, artinya SBY adalah pembina Partai Demokrat.

SBY membangun partai dengan bahasa terang, logikanya lurus langsung. Logika yang lurus ini agaknya tak menentukan suatu partai yang dibina akan otomatis menjadi baik dan lurus pula jalannya sesuai asas yang telah ditentukan. Di negara demokrasi lain, semisal Amerika Serikat, logika menentukan jalannya kehidupan yang baik sebab bahasa mereka nalar untuk sampai pada tujuan dan mewujudkan cita-cita, tetapi di Indonesia logika masih harus ditentukan oleh hoki, peruntungan, atau nasib mujur.

Orang mewujudkan hoki dengan simbol-simbol baik benda maupun angka. SBY senang akan angka 999 menurut buku seri PAK BEYE karangan Wisnu Nugroho. Di mana-mana lambang angka 999 akan muncul, bahkan nomor telefon genggamnya pun bernomor buntut 9949. Itu tanggal lahirnya.

Benarkah tanggal lahir menentukan hoki seseorang? Pak Menteri Dahlan Iskan tak jelas tanggal lahirnya, toh jadi orang kaya juga dan menteri pula. Hoki bagi orang yang lain lagi mungkin menggunakan benda lain sebagai simbol peruntungan. Tomy Soeharto memiliki kekayaan berlimpah konon karena warisan hoki ayah bundanya. Dia mendirikan perusahaan bernama HUMPUSS tetapi orang banyak lalu memelesetkan nama perusahaan itu dari singkatan Hasil Usaha Mama Papa Untuk Saya Semua. Hokinya bagus betul dan simbol peruntungan adalah kekayaan itulah.

SBY teguh kokoh berdiri dalam lindungan hoki, meskipun partainya gonjang-ganjing diterpa isu korupsi. Satu dua kader sudah masuk bui KPK karena status tersangka dan narapidana, dan ketika kekuasaan SBY sudah hampir sampai pada kesudahan, ketua umumnya Anas Urbaningrum pun tergoncang badai korupsi.

Adakah Anas berambisi menggantikan SBY, agaknya iya, meskipun belum pasti betul. Usahanya untuk naik singgasana ketua umum Partai Demokrat, konon, dilakukannya dengan cara di luar asas cerdas, bersih, dan santun. Dia diduga kuat melakukan suap. Maka berkatalah pula Pengkhotbah, “Ketika orang bijak melakukan penipuan, sesungguhnya dia berlakon layaknya orang bodoh. Uang suap itu akan merusakkan keagungan wataknya.”

Berkatalah SBY dengan suara geram tetapi santun, “Perhatikan, kalau ada kader yang merasa telah melakukan perbuatan tercela, saya mohon keluar dari partai ini sekarang juga.” Para pengamat politik mengatakan SBY sedang menasihati seluruh kadernya, tetapi seorang ahli mengatakan itu sindirin lurus tepat ke sasaran Anas Urbaningrum, supaya dia mengundurkan diri saja. Agaknya hanya Ketua DPP bidang komunikasi Partai Demokrat saja yang mampu membaca pernyataan SBY. Sebelum SBY geram Ruhut sudah lebih dahulu meminta secara terang-terangan agar Ketua Umum Anas Urbaningrum mundur sementara. Dia telah ditegur oleh atasannya.

Anas telah diperiksa KPK, tetapi mungkinkah Anas tetap teguh di kursi ketua umum? Tergantung hoki.

Umbu Rey

            







 





          





      


1 komentar:

Syafitri mengatakan...

Saya TKI DI MALAYSIA
Maaf sebelumnya jika lewat Tempat ini saya menceritakan kisah hidup saya niat saya hanyalah semata ingin berbagi tapi semua tergantung Anda percaya atau tidak yg jelasnya inilah kenyataannya...
Syukur alhamdulillah kini saya bisa menghirup udara segar di indonesia karnah sudah sekian lama saya ingin pulang ke kampung halaman namun tak bisa sebab,saya harus bekerja di negri orang (Arab Saudi) karna ada hutang yang harus saya bayar di majikan yaitu 257 juta untuk uang indo namun saya tidak pusing lagi sebab kemaring saya di berikan Info oleh seseorang yang tidak saya kenal,katanya kalau mengalami kesulitan Ekonomi,Terlilit hutang silahkan minta bantuan sama
KI BARONG di Nomor telfon 0852 8895 8775 di jamin bantuan beliau 100% …
ATAU >>KLIK DISINI<<
BANTUAN DARI KI BARONG
1.PESUGIHAN
2.TOGEL
3. DANAH GHAIB
4.PENGGANDAAN UANG
5.UANG BALIK
6.PEMIKAT
7.PENGLARIS BISNIS (Jualan,Tokoh,warung)
8.PERLANJAR DALAM BERBAGAI HAL
Jadi saya beranikan diri menghubungi beliau dan menyampaikan semua masalah saya dan alhamdulillah saya bisa di bantu,kini semua hutang saya sama majikan di Saudi semua bisa terlunasi dan punya modal untuk pulang kampung,,,,
Jadi buat yang pengen seperti saya silahkan hubungi KI BARONG di nomor 0852 8895 8775 Anda tidak usah ragu akan adanya penipuan atau hal semacamnya sebab saya dan yg lainnya sudah membuktikan keampuhan bantuan beliau kini giliran Anda trimahkasi….